BeritaBreaking NewsEdukasi & MotivasiInternational

Didukung 9 Bandara, PT Angkasa Pura I Resmi Buka Posko Terpadu Monitoring KTT G20

Jbm.co.id-BADUNG | PT Operasional Posko Terpadu Monitoring KTT G20 resmi dibuka PT Angkasa Pura I melalui apel pembukaan yang dilaksanakan di Bandara I Gusti Ngurah Rai Bali, Kamis, 10 November 2022.

Apel yang dipimpin Direktur Utama PT Angkasa Pura I Faik Fahmi tersebut turut diikuti secara online oleh 8 (delapan) bandara kelolaan Angkasa Pura I yang ditetapkan sebagai lokasi penempatan pesawat Delegasi KTT G20.

Posko Terpadu Monitoring KTT G20 beroperasi pada tanggal 10 hingga 22 November mendatang serta ditujukan untuk memastikan kesiapan infrastruktur, fasilitas dan layanan di bandara pendukung KTT G20 yang akan berlangsung pada 15-16 November mendatang.

Dalam apel pembukaan Posko Terpadu Monitoring KTT G20, Direktur Utama PT Angkasa Pura I Faik Fahmi menyatakan kesiapan dalam menyambut KTT G20.

“PT Angkasa Pura I khususnya Bandara I Gusti Ngurah Rai sebagai gerbang utama bagi para kepala negara dan kepala pemerintahan sangat fokus dengan telah mempersiapkan banyak hal untuk mendukung kelancaran kegiatan KTT G20, yaitu dari sisi infrastruktur bandara, penerapan standar layanan dan penerapan rekayasa operasional bandara baik di sisi udara dan sisi darat untuk memastikan kelancaran operasional penanganan penerbangan dan delegasi,” kata Faik Fahmi.

Tak hanya di Bandara I Gusti Ngurah saja, namun, kesiapan operasional pada bandara kelolaan Angkasa Pura I lainnya yang menjadi bandara pendukung selama penyelenggaraan KTT G20 menjadi hal utama dalam memberikan pelayanan prima dan memastikan kelancaran operasional terhadap penanganan penerbangan dan delegasi KTT G20.

Selain Bandara I Gusti Ngurah Rai Bali yang berfungsi sebagai bandara utama untuk penempatan pesawat delegasi KTT G20, pihaknya juga mengatakan, bahwa kegiatan ini didukung delapan bandara yang dikelola Angkasa Pura I ditetapkan sebagai bandara lokasi penempatan pesawat VVIP. Hal ini juga sesuai pendukung berdasar atas Surat Edaran Direktur Jenderal Perhubungan Udara Nomor SE 12 Tahun 2022 tentang Pengaturan Operasional Penerbangan Selama Penyelenggaraan KTT Presidensi G20 Indonesia Tahun 2022 di Bandar Udara Internasional I Gusti Ngurah Rai Bali.

“Adapun 8 (delapan) bandara pendukung tersebut adalah Bandara Internasional Lombok, Bandara Juanda Surabaya, Bandara Syamsudin Noor Banjarmasin, Bandara Adi Soemarmo Surakarta, Bandara Internasional Yogyakarta, Bandara Jenderal Ahmad Yani Semarang, Bandara SAMS Sepinggan Balikpapan dan Bandara Sultan Hasanuddin Makassar,” rincinya.

Untuk mendukung kelancaran penanganan penempatan pesawat VIP dan pesawat pendamping delegasi KTT G20, Angkasa Pura I telah menyiapkan sebanyak 66 parking stand pesawat di sembilan bandara tersebut yang terdiri dari 27 parking stand yang diperuntukkan untuk pesawat berbadan lebar (wide body) dan 39 parking stand untuk pesawat berbadan sempit (narrow body). Khusus di Bandara I Gusti Ngurah Rai, Angkasa Pura I telah menyiapkan sebanyak 16 parking stand pesawat, dengan rincian 13 parking stand untuk pesawat berbadan lebar (wide body) dan 3 parking stand untuk pesawat berbadan sempit (narrow body).

Selama periode operasional, Posko Terpadu Monitoring KTT G20 akan diawaki sebanyak 4.498 personel yang berasal dari internal Angkasa Pura I serta dari instansi stakeholder terkait, diantaranya TNI AU, TNI AL, TNI AD, Basarnas, Kepolisian, Otoritas Bandara, Airnav Indonesia, Imigrasi, Bea Cukai, Kantor Kesehatan Pelabuhan, Balai Karantina, maskapai penerbangan, ground handling serta anak usaha Angkasa Pura I.

Untuk mendukung kelancaran pelaksanaan KTT G20, Angkasa Pura I akan menjalankan sejumlah langkah, diantaranya memastikan kelancaran operasional bandara, melakukan koordinasi dengan seluruh stakeholder terkait, mengoptimalkan kapasitas bandara untuk melayani pesawat utama, pendamping dan komersial, serta mengatur slot penerbangan komersial untuk menyesuaikan dengan penerbangan VVIP delegasi KTT G20.

Terkait keamanan, Angkasa Pura I telah melaksanakan koordinasi dengan berbagai instansi yaitu Kepolisian Daerah Provinsi Bali, TNI, Paspampres serta Desa Adat penyangga Bandara I Gusti Ngurah Rai.

Sesuai dengan SE 12 Tahun 2022, Bandara I Gusti Ngurah Rai Bali akan memberlakukan pembatasan operasional penerbangan (limited operation) untuk penerbangan reguler pada tanggal 13 hingga 17 November 2022. Terkait dengan penerbangan komersial pada masa limited operation ini, Faik Fahmi menyatakan, bahwa akan dilakukan penataan ulang jadwal penerbangan.

“Konsepnya bukan pengurangan, tetapi menata ulang. Kami mengupayakan penerbangan komersial tidak akan terdampak secara signifikan. Yang sebelumnya Bandara I Gusti Ngurah Rai tidak beroperasi selama 24 jam, kini kami operasikan 24 jam,” ujar Faik Fahmi.

Kemudian, ditambahkan, ground time pesawat reguler domestik untuk wide body adalah 105 menit, sedangkan untuk narrow body 45 menit. Bahkan, pihaknya telah mempersiapkan pengaturan dengan baik, termasuk berkoordinasi dengan ground handling dan airline untuk memastikan kesiapan dan untuk menyesuaikan dengan situasi saat ini. “Kedisiplinan dalam melaksanakan rencana yang sudah ditetapkan menjadi salah satu faktor kunci keberhasilan,” pungkasnya. (red).

Banner Iklan Rafting Jarrak Travel

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button