BeritaBreaking NewsDaerahPeristiwaSeni budaya

Opening Ceremony Pesparani Nasional II, Gubernur NTT: Tidak ada Minoritas di Negeri Ini

Jbm.co.id-KUPANG | Halaman Stadion Oepoi, Kota Kupang penuh sesak dengan masyarakat dan kontingan Pesta Paduan Suara Gerejani (Pesparani) Katolik Nasional II sejak pukul 11.00 WITA. Tidak saja umat Katolik yang terlihat, tetapi juga umat dari seluruh lapisan masyarakat dan agama.

“Hari ini adalah perayaan kebersamaan, perayaan seluruh umat beriman. Kita datang di Kota Kupang untuk menyanyikan perbedaan diatas panggung persaudaraan. Kita harus memiliki harmonisasi yang indah di tengah perbedaan,” ujar Gubernur Nusa Tenggara Timur (NTT), Viktor Laiskodat dalam Opening Ceremony Pesparani Nasional II di Stadion Oepoi, Kupang, Jumat, 28 Oktober 2022.

Dalam sambutannya, Laiskodat menegaskan, bahwa nyanyian yang indah itu harus keluar dari hati yang penuh damai, hati yang terbuka pada semangat persaudaraan. “Lomba nyanyi dengan melodi yang indah adalah harmonisasi yang menyatukan,” ujarnya.

Karena Pesparani adalah menyanyikan lagu persaudaraan. Maka bagi Laiskodat, dirinya tidak ingin mendengar istilah minoritas yang disamatkan pada umat Kristen, baik Katolik maupun Protestan. Mengacu pada semangat persatuan dan spirit kebangsaan, dirinya menegaskan tidak ada minoritas dan mayoritas di tengah bangsa. “Orang Kristen adalah anak bangsa, putra-putri yang lahir dari satu kandungan dan memiliki satu tarikan nafas persaudaraan,” sebutnya.

Senada dengan ini, Menteri Agama RI Yaqut Cholil Qoumas dalam sambutan secara virtual sekaligus membuka Pesparani Nasional II mengatakan perhelatan Pesparani Nasional II adalah untuk merawat harkat dan martabat anak bangsa. Maka Menteri Agama mengharapkan kolaborasi antar lembaga baik pemerintah maupun gereja agar terciptanya anak-anak bangsa yang toleran dan memiliki energi positif.

“Dengan Pesparani ini, kita berharap umat Katolik dapat berkontribusi melahirkan individu-individu yang memiliki semangat toleransi yang tinggi dan energi positif yang dapat mempengaruhi orang lain. Tentu hal ini lahir dari semangat menghargai harkat dan martabat manusia,” sebutnya.

_Opening Ceremony_ Pesparani Nasional II diikuti 34 kontingen dari seluruh Indonesia yang akan mengikuti berbagai mata lomba pada Sabtu, 29 Oktober 2022. Kurang lebih 2.500 peserta yang hadir dalam acara ini, diantaranya Ketua KWI Kardinal Ignatius Suharyo bersama delapan uskup, para Gubernur dari berbagai daerah, anggota DPR RI/DPRD, TNI/Polri, LP3KN/Daerah, Pemerintah Kota dan Kabupaten, tokoh masyarakat, tokoh agama, serta biarawan/biarawati dan masyarakat Kota Kupang. Peserta terbanyak kali ini dari Provinsi Papua Barat yaitu 250 peserta dan peserta jumlah terkecil dari Provinsi Banda Aceh yaitu 6 orang. (red).

Banner Iklan Rafting Jarrak Travel

Related Articles

One Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button