BeritaDaerahSeni budaya

Pembukaan Pesparani II Disemarakkan 10 Ribu Penari Patajanggung

Jbm.co.id-KUPANG | Sebanyak 10 ribu penari Patajanggung akan menyemarakkan pembukaan Pesta Paduan Suara Gerejani Katolik (Pesparani) Nasional II yang berlangsung di Kupang, 28 -31 Oktober 2022.

Hal itu diungkapkan Ketua Panitia Pelaksana Pesparani II Tingkat Provinsi NTT, Sinun Petrus Manuk di Hotel Kristal, Kupang, 25 Oktober 2022.

Seperti terpantau, Rabu 25 Oktober 2022, para penari ini terus memantapkan persiapan mereka di Stadion Oepoi, Kupang, menjelang hari penyelenggaraan Pesparani II ini. Pemantapan persiapan Pesparani ini disaksikan langsung Wakil Gubernur NTT Drs. Josef Nae Soi.

Terkait makna pada tarian patajanggung, Sinun Petrus Manuk mengatakan, tarian ini biasa dimainkan penari laki-laki dengan menggunakan rumbai yang terbuat dari ekor kuda. Tarian ini, kata dia, merupakan tarian tradisional di Pulau Sumba, khususnya Sumba Timur. Sering ditampilkan di berbagai acara, seperti adat, perkawinan dan penyambutan tamu istimewa.

Sementara itu, tentang peserta Pesparani II, Ketua Lembaga Pembinaan Pengembangan PESPARANI Katolik Nasional (LP3KN) Prof. Dr. Adrianus Meliala memastikan, bahwa seluruh kontingen dari 34 provinsi akan unjuk kebolehan pada Pesparani II ini. Terakhir, Provinsi Maluku Utara akhirnya akan mengirimkan kontingen setelah mendapat dukungan dari pemerintah setempat.

“Sempat beberapa hari sebelumnya mereka menyatakan tidak ikut Pesparani II karena kekurangan dana,” sebutnya.

Hingga Rabu 26 Oktober 2022, sebanyak 23 kontingen yang sudah tiba di Kota Kupang. Sisanya akan datang paling lambat pada 28 Oktober 2022 pagi, sebelum acara pembukaan dimulai pada sore hari. Total peserta yang terdaftar hingga saat ini mencapai 1.902 orang. “Namun angka ini akan terus bertambah,” katanya.

Lebih lanjut, Prof. Adrianus Meliala menyampaikan, Misa pembukaan Pesparani II akan berlangsung di Stadion Oepoi Kupang, pada 28 Oktober 2022 dan dipimpin Ketua Konferensi Waligereja Indonesia (KWI) Mgr. Ignatius Kardinal Suharyo didampingi 11 uskup dan tidak kurang dari 200 imam. Diperkirakan lebih dari 10 ribu umat dan masyarakat akan terlibat dalam Misa ini.

“Bahkan, demi memimpin pada Misa pembukaan ini, Bapak Kardinal meninggalkan pertemuan para uskup se-Asia di Bangkok,” ungkapnya.

Pada bagian lain, Adrianus Meliala berharap, Pesparani Nasional II ini bergaung bukan saja di Kota Kupang tetapi di seluruh Indonesia. Oleh karena itu, dia mengharapkan peran media massa dan peran masyarakat lewat media sosial membantu menguatkan resonansi kegiatan persaudaraan ini ke seluruh negeri.

Dia juga berharap, Pesparani II ini tidak hanya bisa dinikmati oleh umat Katolik tetapi juga oleh umat beragama lain dan seluruh rakyat Indonesia. Hal ini sebagaimana sejalan dengan tema besar Pesparani, “Dari Kupang untuk Nusantara”. (red).

Banner Iklan Rafting Jarrak Travel

Related Articles

One Comment

  1. I’m curious to find out what blog platform you are utilizing? I’m having some minor security problems with my latest site and I’d like to find something more safe. Do you have any suggestions?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button