Daerah

Dari Rakor Pembangunan Kota Denpasar, Jaya Negara Minta Semua OPD Tingkatkan Kinerja

JBM.co.id, Denpasar – Rapat Koordinasi (Rakor) Pembangunan Kota Denpasar dengan lima pokok poin pembahasan dipimpin Wali Kota Denpasar, I Gusti Ngurah Jaya Negara, Senin (18/4) di ruang pertemuan Praja Utama kantor Wali Kota Denpasar.

Hadir juga dalam kesempatan tersebut, Wakil Wali Kota Denpasar I Kadek Agus Arya Wibawa, Sekda Kota Denpasar Ida Bagus Alit Wiradana, Staf Ahli, Kepala OPD Pemkot Denpasar, dan Dirut Perusahaan Daerah se Kota Denpasar.

Wali Kota Jaya Negara dalam kesempatan tersebut menyampaikan terdapat lima poin pokok pembahasan dalam rakor kali ini. Hal ini meliputi target kinerja tahun 2022, penanganan covid 19, pembangunan infrastruktur, capaian dan implementasi Reformasi Birokrasi, serta tantangan dunia global.

Penetapan kinerja Wali Kota Denpasar Tahun 2022 dapat terus dimaksimalkan oleh masing-masing OPD. Terlebih adanya tantangan global, baik berkenaan dengan Digital Disruption, Milenial Disruption, dan Covid-19 Disruption.

“Para Pimpinan OPD agar meningkatkan koordinasi dan komunikasi dengan seluruh komponen serta melakukan sinergi kerja lintas OPD untuk meminimalkan ego sektoral masing masing OPD”, ujar Jaya Negara.

Lebih lanjut disampaikan terkait penanganan Covid-19 dengan capain vaksinasi dosis ke tiga atau booster saat ini sudah mencapai non nakes mencapai angka 77,8 persen lebih.

“Capaian ini sudah di atas rata rata Nasional. Untuk itu ucapkan terima kasih kepada semua pihak, yang telah bekerja keras dalam mempercepat capaian cakupan vaksinasi”, katanya.

Terkait penanganan persampahan di Kota Denpasar, Jaya Negara menekankan agar proses lelang terkait pembangunan tiga TPST agar terus di genjot dan akhir Bulan Agustus proyek pemerintah pusat ini selesai dan disiapkan dengan mesin pengolahan sampah.

“Koordinasi dengan pemerintah pusat juga terus dilakukan dan program pembangunan tiga TPST ini tidak ada gangguan serta dapat berjalan dengan baik”, ujar Jaya Negara.

Dalam Rakor kali ini Jaya Negara juga membahas arahan dari Presiden Joko Widodo yang berkaitan dengan harga bahan pokok menjelang hari raya Lebaran, bagaimana kita di daerah dapat mendistribusikan dan berkoordinasi, agar dapat menjaga stok bahan pokok serta kestabilan harga bahan pokok. Termasuk juga dalam pengadaan barang/jasa agar memaksimalkan penggunaan produk lokal atau produk dalam negeri.

Disamping itu juga penekanan dari arahan Gubenur Bali terkait penataan nama jalan yang menggunakan aksara Bali. “Saya minta Kadis PUPR Denpasar agar berkoodinasi, terkait papan nama jalan di Kota Denpasar agar menggunakan huruf Bali”, ujarnya.

Hal lain yang mengemuka dalam rapat koordinasi adalah terkait pengurangan penggunaan kantong plastik sekali pakai agar terus dikampanyekan baik di pasar tradisional dan pasar modern.

Meski kita telah melakukan langkah dalam pengurangan sampah plastik, namun perlu terus digaungkan agar penggunaan plastik terus dapat dikurangi. (Aj/Red).

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button