PARIWISATA: WAGUB BALI PIMPIN RAKOR PERSIAPAN PEMULIHAN PARIWISATA BALI

3 min read
Spread the love

DENPASAR-JBM.CO.ID – Mulai melemahnya virus corona (COVID-19) di Bali, membuat Pemprov Bali harus kembali memutar otak pasca “perginya” COVID-19 dari Gumi Dewata ini.

Maka itu, Kamis (14/5/2020) siang, Wakil Gubernur (Wagub) Bali Tjokorda Oka Artha Ardana Sukawati (Cok Ace) melakukan Rakor Persiapan Pemulihan Pariwisata di Bali di ruang rapat Praja Sabha, Kantor Gubernur Bali, Denpasar. Rakor tersebut mengagendakan perumusan dan sinergi strategi bersama untuk memulihakan pariwisata nasional khususnya Bali.

Kementerian Priwisata RI mengutus perwakilannya dalam rakor tersebut. Sang menteri mengutus Sekretaris Kementrian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Sekretaris Utama Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Ni Wayan Giri Adnyani, memimpin rombongan dari Jakarta itu. Pada kesempatan itu, Adnyani menyatakan bahwa pandemic Corona Virus Disease 2019 (COVID-19) telah menimbulkan dampak yang signifikan kepada seluruh aspek perekonomian, termasuk pariwisata.

“Khusus provinsi Bali, dampak tersebut sangat terasa dan berpengaruh mengingat Bali adalah destinasi pariwisata utama. “Untuk itu perlu segera dilakukan langkah-langkah yang cepat dan tepat guna memulihkan seluruh destinasi pariwisata yang terdampak,” ujarnya.

Baca Juga :  Isha Anshori Akan Sami'na Watho'na Atas Perintah Kyai

Untuk itu, kata dia Kementerian Pariwisata telah merumuskan program CHS (Cleanliness, Health, Safety) sebagai tagline pariwisata pasca pandemic COVID-19. “Saat ini kita memasuki dunia yang new normal, segala kebiasaan baru yang dulunya tidak dianggap normal saat ini menjadi normal. Untuk itu implementasi CHS sangat tepat dilakukan sekarang,” jelasnya.

Cleanliness atau kesehatan, urai Adnyani, mencakup kebersihan objek wisata serta pintu masuk, Health atau kesehatan berupa pengecekan kesehatan para wisatawan serta safety atau keamanan yang mencakup keamanan wisatawan dan masyarakat Bali.

Kata dia, Bali dijadikan pilot project mengingat provinsi ini menjadi yang terbagus dalam menekan dan mengatasi pandemic Covid-19. Saat ini Bali menjadi provinsi terbaik dalam menekan kematian akibat virus tersebut, yaitu sebesar 1,2%, dan tingkat kesembuhan yang tinggi. Bali juga bisa menekan angka transmisi lokal dibandingkan provinsi lain di Indonesia, padahal Bali sebagai daerah pariwisata dunia yang hingga bulan maret lalu masih dikunjungi oleh berbagai wisatawan manca Negara.

Keberhasilan Bali sebagai provinsi yang mampu mengendalikan virus dan telah mendapatkan apresiasi oleh Gugus Tugas nasional ini juga bisa dijadikan nilai jual untuk pariwisata Indonesia, khususnya Bali.

Baca Juga :  Pasien Covid-19 Di Pacitan Bertambah Enam, Sembuh 7

Adapun berbagai strategi yang perlu diperhatikan untuk program ini adalah: protokol kesehatan yang dibuat oleh Dinas Kesehatan terkait bekerjasama dengan Kementrian Kesehatan, kesiapan wilayah Bali seperti entry point dan lokasi wisata dan destinasi.

Ia juga menambahkan saat ini kurva COVID-19 sudah menuju datar (flat) dan dia berharap semoga cepat menurun. Jika trend positif ini terus berlanjut maka Kementrian Pariwisata telah membuat program yang dibagi menjadi dua periode, yaitu bulan Juni-Oktober disebut sebagai gaining confidence yang mencakup persiapan dan revitalisasi destinasi, perencanaan program promosi serta bantuan terhadap para pelaku pariwisata. Mulai bulan Oktober 2020 disebut sebagai appealing yaitu pembukaan destinasi pariwisata secara bertahap dengan mengikuti protokol kesehatan yang ketat, promosi, penyelenggaraan event dan MICE Roadshow dan Media Campaign. Sehingga pada tahun 2021 diharapkan pariwisata Indonesia bisa normal kembali.

Adnyani menyebutkan bahwa provinsi yang menjadi prioritas untuk program ini adalah Bali, Jogja, dan Kepulauan Riau.”Setelah berhasil maka akan dilanjutkan dengan provinsi-provinsi lainnya,” paparnya.

Wagub Cok Ace sangat mengapresiasi program Kementrian Pariwisata, apalagi Bali menjadi prioritas dalam bersama dengan 3 provinsi lainnya. Ia juga setuju mengangkat keberhasilan Bali dalam menangani COVID-19 sebagai salah satu promosi pariwisata, melihat perkembangan kasus hingga saat ini tingkat kesembuhan sebesar 65% tertinggi di Indonesia dengan angka kematian sebesar 1,2% terendah di Indonesia. “Ini bisa meyakinkan wisatawan untuk dating ke Bali,” ujarnya.

Baca Juga :  IDUL FITRI 144 H: DI BULELENG SHALAT IED DI RUMAH, TIDAK DI TEMPAT UMUM

Akan tetapi, ia berharap pembukaan wisata di Bali tidak dilakukan secara serentak, bisa dimulai dari Nusa Dua terlebih dahulu. “Mengingat banyak wisatawan yang sudah sangat rindu dengan Bali, kita bisa buka ITDC di Nusa Dua terlebih dahulu. Mengingat di sana secara fisik sudah terisolasi dan jauh dari pemukiman dan dengan fasilitas yang sudah lengkap,” ujarnya.

Jika trend COVID-19 di seluruh dunia sudah 0%, kita bisa buka secara bertahap beberapa spot wisata di Bali, seperti spot Tanah Lot atau Monkey Forest di Ubud. Sebagai catatan pembukaan spot tersebut tidak diikuti dengan pembukaan area di sekitarnya, untuk memaksimalkan social distancing terlebih dahulu.

Penulis: Francelino
Editor: Jering Buleleng

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *